20 Sifat Wajib Bagi Allah Dan Pengertianya Lengkap

Iman kepada Allah SWT adalah hal yang paling penting dalam penegakkan agama islam, oleh sebab itu iman kepada Allah menjadi yang pertama dalam rentetan rukun iman. Sebagai seorang muslim kita wajib mengimani adanya Allah. Kita juga berkewajiban mengerti sifat-sifat wajib, jaiz atau mustahil bagi Allah. Dengan pemahaman ini diharapkan kita bisa menambahkan nilai-nilai keimanan dalam hati kita.

20 Sifat-Sifat Wajib Bagi Allah

sifat wajib bagi allah

www.pustakapengetahuan.com

Sebagai seorang muslim tentu kita harus mengerti mengenai ilmu ketauhidan. Ilmu yang berkenaan dengan rukun iman dan rukun islam. Dalam rangka memperkokoh keimanan, kita juga dianjurkan untuk mengetahui sifat-sifat Allah.  Dimana menurut pendapat para ulama ada sangat banyak sekali sifat-sifat bagi Allah. Namun berdasarkan dalil Naqli dan dalil Aqli dan telah disepakati oleh para ulama, ada 20 (dua puluh) nama-nama wajib bagi Allah yang wajib kita ketahui.

  1. Wujud
  2. Qidam
  3. Baqa’
  4. Mukhoolafatul lil hawaadist
  5. Qiyamuhu Binafsih
  6. Wahdaniyah
  7. Qudrat
  8. Irodat
  9. Ilmun
  10. Hayat
  11. Sama’
  12. Bashar
  13. Kalam
  14. Qodiran
  15. Muridan
  16. Aliman
  17. Hayan
  18. Samian
  19. Basiran
  20. Mutakaliman

Berikut pengertian dari dua puluh nama-nama Allah yang wajib kita ketahui.

  • Wujud / Ada

    Sifat wajib bagi Allah yang pertama adalah sifat wujud yang berarti ada. Ada dengan arti Allah adalah dzat yang sudah pasti keberadaannya. Allah tidak beranak dan tidak diperanakkan. Allah berdiri sendiri dan tidak ada yang menciptakannya. Adanya bumi dan langit adalah bukti keberadaan Allah.

Dalam surat Thaha ayat 14 Allah berfirman:

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

Innanī anallāhu lā ilāha illā ana fa’budnī wa aqimiṣ-ṣalāta liżikrī

Artinya: Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.

  • Qidam  / Terdahulu atau Awal

     

Dialah Allah yang yang maha menciptakan semesta alam. Qidam memiliki arti yang terdahulu. Maksudnya, Allah adalah dzat yang lebih dulu telah ada dari apa yang telah Allah ciptakan. Seperti yang telah tertera dalam Al-Qur’an surah Al-Hadid ayat ke-3.

هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ ۖ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

Huwal-awwalu wal-ākhiru waẓ-ẓāhiru wal-bāṭin, wa huwa bikulli syai`in ‘alīm

Artinya: Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.

  • Baqa’ / Kekal

    Baqa’ memiliki arti kekal, maksudnya Allah adalah dzat yang tidak bisa mati atau binasa. Tidak seperti halnya manusia atau makhluk apapun yang mempunyai masa dimana dia akan binasah. Seperti yang telah diterangkan dalam Al-qur’an surah Ar-Rahman ayat 26-27.

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ

Kullu man ‘alaihā fān

Artinya: Semua yang ada di bumi itu akan binasa

وَيَبْقَىٰ وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ

Wa yabqā waj-hu rabbika żul-jalāli wal-ikrām

Artinya: Dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.

  • Mukholafatul Lilhawadits / Berbeda dengan makhluk ciptaanya.

    Berbeda mempunyai arti tidak sama. Maksudnya Allah merupakan dzat yang maha sempurna, tidak ada sesuatu apapun yang mampu mennyerupai Allah. Tidak ada yang mampu menandingi kebesaran Allah SWT. Seperti dalam surah Al-Ikhlas Allah berfirman.

وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ

Wa lam yakul lahụ kufuwan aḥad

Artinya: Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia”.

  • Qiyamuhu Binafsihi / Berdiri sendiri

    Berdiri sendiri artinya tidak membutuhkan bantuan siapapun dan apapun. Allah yang maha mengurus semua makhluk tanpa merasakan kesusahan atau kelelahan. Sedikit kutipan dari ayat kursi Allah berfirman.

اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُو الْحَيُّ الْقَيُّومُ لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ

Alloohu laa ilaaha illaa huwal hayyul qoyyuum, laa ta’khudzuhuu sinatuw walaa naum.

Artinya: Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur.

  • Wahdaniyah / Tunggal atau Esa

    Esa memiliki arti satu-satunya. Tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah. Allah yang maha berkehendak atas segala sesuatu. Dalam surah Al-Ikhlas ayat 1-2 Allah berfirman.

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ اللَّهُ الصَّمَدُ

Qul huwallāhu aḥad Allāhuṣ-ṣamad.

Artinya: Katakanlah: “Dialah Allah, Yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.

  • Qudrat / Berkuasa

    Berkuasa memiliki arti menguasai atas segala sesuatu. Allah yang maha berkuasa atas langit, bumi, beserta isinya. Allah yang memberikan kerajaan kepada siapa yang Allah kehendaki, dan Allah yang mengambil kerajaan itu kepada siapa saja yang Allah kehendaki. Dalam penggalan surah Al-Baqarah ayat 20 Allah ta a’la berfirman.

إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

innallāha ‘alā kulli syai`ing qadīr

Artinya: Sesungguhnya Allah berkuasa atas segala sesuatu.

  • Iradat / Berkehendak

    Maha berkehendak, artinya Allah yang maha memiliki wewenang atas segala sesuatu. Andai kata Allah mentakdirkan seseorang untuk mendapatkan sepiring makanan, maka tidak ada satu makhlukpun yang mampu menghalanginya. Dalam surah Hud ayat 107 Allah berfirman.

إِنَّ رَبَّكَ فَعَّالٌ لِّمَا يُرِيدُ

Artinya: Sesungguhnya tuhan mu maha pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.

  • ‘ilmun / Mengetahui

    Maha mengetahui, artinya Allah tahu atas segala sesuatu yang sudah terjadi dan yang akan terjadi. Dari yang tersembunyi ataupun yang nampak. Tidak ada sesuatu apapun yang lepas dari pengawasan Allah. Telah berfirman Allah dalam Al-Qur’an surah Qaf ayat 16 yang berbunyi.

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ ۖ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ

Wa laqad khalaqnal-insāna wa na’lamu mā tuwaswisu bihī nafsuh, wa naḥnu aqrabu ilaihi min ḥablil-warīd

Artinya:Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya

  • Hayat / Hidup

    Hidup memiliki arti kekal tidak pernah mati ataupun tidur. Dalam potongan ayat kursi Allah berfirman.

اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ

Artinya: Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya).

  • Sama’ / Mendengar

    Maha mendengar, artinya Allah mendengar semua doa hambanya yang mereka panjatkan. Dan Allah tidak pernah bosan mendengar keluh kesah hamba-hambanya. Dalam surah Al-Maidah ayat 76 Allah berfirman.

قُلْ أَتَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَمْلِكُ لَكُمْ ضَرًّا وَلَا نَفْعًا ۚ وَاللَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Qul a ta’budụna min dụnillāhi mā lā yamliku lakum ḍarraw wa lā naf’ā, wallāhu huwas-samī’ul-‘alī

Artinya: Katakanlah: “Mengapa kamu menyembah selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat memberi mudharat kepadamu dan tidak (pula) memberi manfaat?” Dan Allah-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

  • Basar / Melihat

Maha melihat, artinya penglihatan Allah tak terbatas, Allah bisa melihat segala sesuatu apapun yang hambanya perbuat. Tidak akan ada satu daun yang gugur, yang luput dari penglihatan Allah. Dalam Qur’an Allah berfirman.

إِنَّ ٱللَّهَ يَعْلَمُ غَيْبَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۚ وَٱللَّهُ بَصِيرٌۢ بِمَا تَعْمَلُونَ

inna laaha ya’lamu ghayba ssamaawaati wal-ardhi walaahu bashiirun bimaa ta’maluun

Artinya: Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ghaib di langit dan bumi. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (QS. Al-Hujarat:18)

  • Qalam / Berfirman

    Al-Qalam memiliki arti yang maha berbicara. Tentu yang dimaksud berbicara disini tidak sama seperti halnya manusia berbicara. Seperti yang dijelaskan dalam surah Al-A’raf ayat 143.

وَلَمَّا جَاءَ مُوسَىٰ لِمِيقَاتِنَا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ قَالَ رَبِّ أَرِنِي أَنْظُرْ إِلَيْكَ ۚ قَالَ لَنْ تَرَانِي وَلَٰكِنِ انْظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُ فَسَوْفَ تَرَانِي ۚ فَلَمَّا تَجَلَّىٰ رَبُّهُ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ مُوسَىٰ صَعِقًا ۚ فَلَمَّا أَفَاقَ قَالَ سُبْحَانَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ

Wa lammā jā`a mụsā limīqātinā wa kallamahụ rabbuhụ qāla rabbi arinī anẓur ilaīk, qāla lan tarānī wa lākininẓur ilal-jabali fa inistaqarra makānahụ fa saufa tarānī, fa lammā tajallā rabbuhụ lil-jabali ja’alahụ dakkaw wa kharra mụsā ṣa’iqā, fa lammā afāqa qāla sub-ḥānaka tubtu ilaika wa ana awwalul-mu`minīn

Artinya: Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: “Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau”. Tuhan berfirman: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku”. Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: “Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman”

  • Qadiran / Berkuasa

Allah merupakan dzat yang berkuasa atas segala sesuatu yang ada di bumi dan yang ada di langit.

إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

innallāha ‘alā kulli syai`ing qadīr

Artinya: Sesungguhnya Allah berkuasa atas segala sesuatu

  • Muridan / Berkehendak

    Muridan memiliki arti, apabila Allah telah berkehendak atas suatu pekara maka tidak ada suatu apapun yang mampu untuk menghalanginya. Dalam Qur;an surah Hud 107 Allah berfiman.

خَالِدِينَ فِيهَا مَا دَامَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ إِلَّا مَا شَاءَ رَبُّكَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ فَعَّالٌ لِمَا يُرِيدُ

Khālidīna fīhā mā dāmatis-samāwātu wal-arḍu illā mā syā`a rabbuk, inna rabbaka fa”ālul limā yurīd

Artinya: Mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain). Sesungguhnya Tuhanmu Maha Pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.

  • ‘Aliman / Mengetahui

    Allah adalah dzat yang menghetahui atas segala sesuatu. Dalam surah An-Nisa 176 Allah berfirman.

وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

wallāhu bikulli syai`in ‘alīm

Artinya: Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

  • Hayyan / Hidup

    Allah merupakan dzat yang maha hidup. Dzat yang tidak akan pernah mati. Dalam surah Al-Furqan Allah berfirman.

وَتَوَكَّلْ عَلَى الْحَيِّ الَّذِي لَا يَمُوتُ وَسَبِّحْ بِحَمْدِهِ ۚ وَكَفَىٰ بِهِ بِذُنُوبِ عِبَادِهِ

خَبِيرًا

Wa tawakkal ‘alal-ḥayyillażī lā yamụtu wa sabbiḥ biḥamdih, wa kafā bihī biżunụbi ‘ibādihī khabīrā

Artinya: Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup (kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.

  • Sami’an / Mendengar

Allah itu maha mendengar segala sesuatu. Yang diperlihatkan maupun yang disembunyikan.

  • Bashiran / Melihat

    Allah itu maha melihat segala sesuatu yang hambanya lakukan. Maka hendaknya kita selalu berhati-hati atas segala yang kita perbuat.

  • Mutakalliman / Berfirman atau berkata – kata

    Memiliki arti yang tidak jauh berbeda dengan Al-Qalam yakni berkata-kata. Mutakaliman juga memiliki arti maha berbicara kepada para hambanya.

Leave a Reply